21 Februari 2011

Flare Matahari Kelas X2 Mengarah Ke Bumi

Pada tanggal 13 Februari 2011 pada pukul 23.38 wib, bintik Matahari 1158 melepaskan flare Matahari yang cukup besar dengan skala M6,6 dan erupsi tersebut mencapai puncaknya pada tanggal 15 Februari 2011 jam 08.56 wib saat ia kembali melepaskan flare Matahari dengan skala X2.

Flare Matahari yang dilepaskan Bintik Matahari 1158. Kredit : SDO/NASA

Skala atau Kelas X2 merupakan tipe flare Matahari yang paling kuat dan menjadi erupsi pertama dari Siklus Matahari ke-24 yang akan berlangsung di waktu yang akan datang.
Kedua erupsi yang terjadi pada tanggal 13 dan 15 Februari ini direkam oleh Solar Dynamic Observatory milik NASA dan SDO juga berhasil melihat radiasi ultra ungu yang ekstrim yang muncul dari flare tersebut.  Selain mengirimkan radiasi UV (ultraungu) ke Bumi, ledakan ini juga melontarkan CME (lontaran massa korona) ke arah Bumi. Pada film yang diambil STEREO-B, tampak perluasan awan yang terbentuk dan diharapkan badai geomagnetik akan terjadi saat CME tiba di Bumi pada tanggal 17 Februari 2011.
Saat CME mencapai Bumi, ia akan berinteraksi dengan medan magnet di Bumi dan berpotensi untuk menimbulkan badai geomagnetik. Pada kejadian tersebut, aliran partikel Matahari akan mengalir turun sesuai dengan garis-garis medan magnetik Bumi ke kutub-kutub Bumi dan bertabrakan dengan atom nitrogen dan oksigen di atmosfer.

Saat itulah para pengamat di lintang tinggi akan dapat menikmati  aurora atau tirai cahaya warna warni. Tidak akan ada efek signifikan bagi Bumi. Dampak yang mungkin terjadi, antara lain: gangguan pada jaringan listrik karena transformator dalam jaringan listrik akan mengalami kelebihan muatan, gangguan telekomunikasi (merusak satelit, menyebabkan black-out frekuensi HF radio, dll), navigasi, dan menyebabkan korosi pada jaringan pipa bawah tanah.
Pengamatan terjadinya flare atau semburan Matahari pada tanggal 15 Februari 2011 juga dilakukan oleh Alfan Nasrulloh dengan menggunakan teleskop radio JOVE dari observatorium Bosscha.  Selain mendapatkan data terjadinya semburan, para pengamat juga berhasil merekam suara dari semburan radio tersebut. Hasil ini merupakan milestone atau tonggak sejarah yang besar dalam pengembangan teleskop Radio JOVE di Observatorium Bosscha. Menurut Alfan, dari hasil tersebut  Observatorium Bosscha bisa terlibat aktif di radio (frekuensi rendah) untuk “menyambut” siklus aktifitas matahari ke-24 dengan puncak aktifitas matahari sekitar 2012-2014 dalam bentuk solar patrol.


Diagram Pengamatan Radio JOVE 20,1 MHz 15 Februari 2011 jam 11:35:08 - 11:37:08 WIB 
Pada sekitar 04:36 UT atau jam 11:36 WIB tercatat ada semburan yang sangat besar. 
Perhatikan perbandingannya dengan level normal sebelum dan sesudahnya. Peningkatannya sekitar 
7 kali lipat Kondisi langit berawan rata dan cukup tebal saat pengamatan. Garis merah vertikal
 adalah interferensi lokal. Kredit : Alfan N 

Flare Matahari skala M6,6 tanggal 13 Februari 2011


Sebelum bintik Matahari 1158 melepas flare dengan skala X2, pada  
tanggal 13 Februari 2011, ia juga melepaskan ledakan dengan skala 
M6,6 yang berhasil direkam oleh SDO milik NASA.



Erupsi tersebut menyebabkan terjadinya ledakan keras pada gelombang radio
yang bisa didengar oleh penerima gelombang pendek di siang hari. Thomas
Ashcraft di New Meksiko berhasil merekam suara tersebut pada gelombang
 19 – 21 MHz.  Menurut Thomas, itu merupakan letupan gelombang
 radio terkuat dalam siklus Matahari yang baru ini.
Sumber terjadinya flare Matahari tersebut yakni bintik Matahari 1158
berkembang sangat cepat dan area aktifnya sudah memiliki lebar lebih dari
100000 km, dengan setidaknya ada selusin inti hitam seukuran Bumi tersebar
dibawah kanopi magnetik yang tidak stabil.
Awan lontaran massa korona dari flare Matahari tanggal 13 Februari ini
juga bergerak ke Bumi dan menghasilkan aurora yang spektakuler bagi
 pengamat di lintang tinggi


Inilah Gambar-Gambar Aurorra di belahan bumi berlintang tinggi

Aurora yang tampak di Henningsvaer, Lofoten, Norwegia yang dipotret Gabi dan Gunter Reichert.
 Kredit : Gabi & Gunter Reichert


Aurora yang tampak dari area Murmansk, Russia yang dipotret Valentin Jiganov.
 Kredit : Valentin Jiganov

Sumber : langitselatan

1 komentar:

sherlina halim on 10:54 AM mengatakan...

Pengen yang lebih seru ...
Ayo kunjungi www.asianbet77.com
Buktikan sendiri ..

Real Play = Real Money

- Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
- Bonus Mixparlay .
- Bonus Tangkasnet setiap hari .
- New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
- Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
- Cash Back up to 10 % .
- Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

Untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : op1_asianbet77@yahoo.com
- EMAIL : melasian77cs@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7234
- WECHAT : asianbet_77
- SMS CENTER : +63 905 209 8162
- PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

Salam Admin ,
asianbet77.com

Download Disini

:hi :-) :*) :ok :s) :D :o) :thx
:B) :)) J:) :-J :x :(( :| :(
:iq :# :? #-o :@ J:P :o :-o

Tertarik Dengan Emoticon di Atas? Klik DI SINI

Komentar Anda Sangat Berguna Bagi Blog Ini. Please Post Comment

Related Post

 

Followers

Profile

Foto saya
Saya hanyalah anak laki-laki biasa yang ingin eksis di dunia asal tidak narsis

Link Exchange

Copy kode di bawah masukan di blog anda, saya akan linkback kembali

Photobucket

Subscribe

Jika ingin mendapat update dari blog ini, silakan isi alamat email Anda di bawah ini

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Recent Visitors

Info - Kita - Bersama Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template